Senin, 16 Agustus 2010

Education and Treatment of Children (ETC)

Manuscript Guidlines
Education and Treatment of Children (ETC) is devoted to the dissemination of information concerning the development of services for children and youth. A primary criterion for publication is that the material be of direct value to educators, parents, child care providers, or mental health professionals in improving the effectiveness of their services. Therefore, authors are required to compose their manuscripts in a clear, concise style that will be readily understood by the practitioners who are likely to make use of the information.

Materials appropriate for publication include experimental research, research reviews, data-based case studies, procedure or program descriptions, issue-oriented papers, and brief communications and inquiries. Nonexperimental papers should emphasize the manner in which the described procedure, program, or issue relates to the practical concerns of professionals in the field. Experimental studies should demonstrate usefulness of the described procedure, adequacy of the data in showing a functional relationship between the procedures and observed behavior changes, and evidence that measurements taken were reliable. ETC utilizes a broad base of researchers, educators, clinical practitioners, and graduate students in the editorial review process.
Experimental Studies
Manuscripts that document a clear functional relationship between procedures used and behavior changes observed will be considered for publication in the Studies section of ETC. Replications are welcome, especially when the original study has been published in a source that is unlikely to come to the attention of the practitioners who would use the procedures in their work or when the replication includes some change in the procedures, population, or setting for the study. Original research studies that investigate procedures of use to practitioners are also welcome. Potential usefulness of the procedures, behavior changes of magnitudes that have practical implications, accuracy of the data, and clarity of the presentation for practitioners are the considerations used by our reviewers when judging an experimental study manuscript's suitability for publication in ETC.
Data Based Case Studies
Manuscripts that meet the following criteria will be considered for publication in the Data Based Case Studies section of ETC. The minimum requirements are: (1) a demonstration of direct, quantitative measurement of specific client behaviors repeated over time that guided the clinical and/or educational decision making reported in the study; and (2) a contribution to advancing teaching/training/treatment effectiveness by serving (a) as a source of ideas and hypotheses for further research, (b) as a source of developing teaching/training/treatment techniques, such as a study of a rare phenomenon, (c) as a counterinstance for notions that are considered to be universally applicable, or (d) as persuasive and motivational (see ETC, 22 (2), for references). Replications in real-life situations of procedures developed under rigorous research protocols are welcome, especially when the original study was a highly controlled experiment. Also, data based case studies that highlight efficient and effective means to collect data that guide treatment/teaching will be accepted.
Reviews of the Literature
Reviews should be focused on the implications of the results of studies for practitioners whose clients may benefit from the procedures described by the literature. Reviews need not be comprehensive as long as the literature not included would in no way alter the implications for practice described by the review. The style, format, and organization should be such that practitioners will clearly understand what is being presented. It is important to caution practitioners about the limitations of the implications for practice drawn from the research literature. This may include discussions of legal, ethical, scientific, and logistical limitations and associated issues.

Program Descriptions
It is important for practitioners and program managers to know what resources will be required to successfully implement programs or procedures that have been useful to others. ETC publishes such program or procedure descriptions when reviewers indicate that the description clearly communicates this information. This typically means that the manuscript includes an introduction that identifies a framework into which the program fits, or a rationale for the program's operation; basic information regarding the geographic area served and the program location, accessibility, funding sources, etc; a clear description of the clients served; the number, types, and training of staff who implement the program; details of the actual operation of the program; documentation of program successes; and discusses any and all aspects of the program that will allow the readers to determine the feasibility and desirability of implementing the program or procedure in their settings.
Forum Articles
Papers for the Forum section of ETC will generally be discussions of legal, ethical, and other issues important to persons working with children; discussions and/or descriptions of methods and techniques that provide information directly applicable to the assessment, treatment, and evaluation of services for children; descriptions of guidelines or criteria useful in planning and implementing assessment, treatment, and evaluation programs for children; behavior analyses of situations relevant to the education and treatment of children; theoretical papers that focus on the potential applications of the position taken; or requests for information or materials related to the education and treatment of children. It is difficult to describe a set of specific review criteria that are appropriate for the wide variety of manuscripts that can be considered for the Forum section of ETC. In general, Forum manuscripts will be reviewed to determine if the manuscript provides information that can be directly applied to the education and treatment of children; addresses an issue or problem that affects a large population of children, professionals, or parents; clearly and cogently make its points; considers all of the critical information relevant to the topic; and adds to our knowledge regarding the education and treatment of children.
Book Reviews
The goal of a book review is to provide sufficient information for the reader to make an informed decision regarding their interest in obtaining and reading the book. To accomplish that goal, the reviewer must provide identifying information, a description of the book's purpose and content, and evaluative comments regarding the adequacy and completeness of the material covered. In general, a relatively complete review will require two to five double-spaced, typed pages.
General Issues in the Reviewing Process
The publication of data based studies in ETC is intended to provide those involved in the education and treatment of children with useful empirical information. The editorial review process is designed to identify such information in the manuscripts that are submitted for review. The accuracy and clarity of the useful information is shaped by the review process with the result that the investigator's efforts are recognized by the publication of an article that is of interest to many of our readers. The editorial review process articulates what is useful, accurate, and clearly communicated in each manuscript. It also identifies what is not useful, accurate and/or clearly communicated. Finally, the review process determines whether or not a given manuscript is ready to be published, can be revised so that it will be publishable, or cannot be revised so that it will be publishable.
The usefulness of information contained in a manuscript is a judgement made by reviewers who have dealt with similar problems in similar settings. They are asked to determine whether or not the procedures used would be feasible for others to use and whether or not the results produced justify the effort required. Researchers who are familiar with available methodology judge the accuracy of the information presented. They are asked to determine whether or not measurement procedures were used that will give readers confidence that the data reflect the behaviors that occurred. In addition, they indicate whether or not the conditions under which the data were collected in combination with the results obtained are sufficient to assure readers that the procedures employed were responsible for the changes in behaviors that were observed. Reviewers are also asked to comment on the clarity of the presentation and to provide suggestions to the authors that will improve the readability of the manuscript.
Only infrequently does a manuscript fully satisfy all the criteria when it is submitted. More frequently manuscripts are improved by the interactions among reviewers, an associate editor, an editor, and the authors as they pass through the editorial review process. Often the improvement of a manuscript results in it meeting the publication criteria and it is ultimately published. Sometimes manuscripts cannot be or are not improved so that they meet the criteria and they are not published.

Minggu, 15 Agustus 2010

Arti Nama

Nama original ROBERT berasal dari bahasa Inggris. Nama ini dikenal memiliki arti Terang Benderang. Adapun ide/inspirasi memberikan nama bayi dengan nama ROBERT lebih sesuai untuk bayi / anak berjenis kelamin laki-laki.
Alternatif nama nama bayi memiliki persamaan arti nama setidaknya mirip dengan (ROBERT = Terang Benderang) adalah:
– Amal (laki-laki dan perempuan / Hindu)
– Kent (laki-laki / Inggris)
– Robert (laki-laki / Inggris)
– Sunny (laki-laki / Inggris)
– Ugo (laki-laki / Roman – Italia)
– Berit (perempuan / Germanik – Jerman)
– Kalea (perempuan / Hawaiian)
– Roberta (perempuan / Inggris)
– Urit (perempuan / Ibrani – Israel)
– Wynne (perempuan / Celtic)

Wijaya adalah nama untuk anak Laki-Laki di mana nama tersebut berasal dari Jawa dengan pengertian, definisi atau arti nama unggul, menang.


Nama : Wijaya

Asal-Muasal : Jawa

Jenis Kelamin : Laki-Laki

Arti Nama/Bahasa : unggul, menang

Huruf Awal : W

Jumlah Huruf : 6

Sabtu, 14 Agustus 2010

Pengenalan Robot

1.1. Sejarah
Pertama kali kata �ROBOT� digunakan di New York pada Oktober 1922 pada sebuah pentas theater yang berjudul �RVR�, dinaskahi oleh Karel Caper. Kata Robot itu sendiri berasal dari sebuah kata robota yang berarti kerja.
Tahun 1956, UNIMATION memulai bisnis robot dan baru pada tahun 1972 mendapatkan laba dari usahanya tersebut. Istilah robot makin populer setelah ada film Starwars dan Robot R2D2 yaitu sekitar tahun 70-an.
1.2. Definisi Robot & Robotik
Banyak terdapat tanggapan mengenai konsep robot, dimana robot diandalkan sebagai tiruan manusia. Karena itu dicoba dibuat sebuah definisi untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Definisi yang paling dapat diterima adalah dari �Robot Institute Of America�.

�Sebuah robot adalah sesuatu yang dapat di program dan diprogram ulang, dengan memiliki manipulator mekanik / pengerak yang didisain untuk memindahkan barang-barang, komponen-komponen atau alat-alat khusus dengan berbagai program yang fleksibel / mudah disesuaikan untuk melaksanakan berbagai macam tugas�
Dari definisi tersebut dapat dikatakan robot sebagai automasi yang dapat diprogram ( Programmable Automation).
Sedangkan istilah Robotik Berdasarkan Webster adalah :
"Teknologi yang behubungan dengan mendesain, membuat, dan mengoperasikan robot."
Robotik ruang lingkupnya mencakup artificial intelegen, ilmu komputer, engineering mekanik, Psikologi, Anatomi, and bidang ilmu lainnya.
Kata Robotik sendiri pertama kali digunakan oleh Issac Asimov pada tahun1942.
1.4. Komponen Dasar Sebuah Robot
1. Manipulator
� Mekanik
� Penyangga gerakan ( appendage)
� Base (pondasi / landasan robot)
2. Controler
Adalah jantung dari robot untuk mengontrol (MP, RAM, ROM, Sensor dll).
3. Power Supply
Sumber tenaga yang dibutuhkan oleh robot, dapat berupa energi listrik, energi tekanan cairan ( hidrolik ), atau energi tekanan udara ( Pneumatik ).
4. End Effector
Untuk memenuhi kebutuhan dari tugas robot atau si pemakai.
Tingkat Teknologi Robot
1. Robot teknologi rendah
2. Robot teknologi menengah
3. Robot teknologi tinggi
1. Robot teknologi rendah
Robot teknologi rendah digunakan dalam lingkungan industri untuk pekerjaaan seperti mesin pemasang & pelepas, penangganan material, operasi pengepressan dan operasi perakitan sederhana.
Karakteristik Robot teknologi rendah :
?? Siku, memiliki 2 sampai dengan 4 pergerakan siku dan biasanya robot teknologi rendah merupakan robot non servo.
?? Beban kerja, beban kerja untuk jenis robot teknologi rendah berkisar 3 sampai dengan 13,6 kg.
?? Waktu siklus, adalah waktu yang perlukan sebuah robot untuk bergerak dari satu posisi ke posisi berikutnya. Dimana waktu siklus ini tergntung atas 2 faktor yaitu : beban kerja dan panjang lengan manipulator. Robot teknologi rendah biasanya memiliki waktu siklus yang cukup tinggi yaitu : 5 sampai dengan 10 Sekon.
?? Ketelitian, adalah seberapa dekat sebuah robot dapat menggerakan manipulatornya sesuai dengan titik yang telah diprogramkannya. Erat hubungannya dengan ketelitian yaitu keseragaman. Keseragaman menggambarkan seberapa sering sebuah robot melakukan program yang sama, mengulangi gerakannya pada titik yang telah diberikan. Baik ketelitian dan keseragaman sangat penting dalam sistem operasi berbagai robot. Untuk robot teknologi rendah ketelitiannya berkisar 0,050 sampai dengan 0,025 mm.
?? Aktuasi, adalah metode pergerakan siku suatu robot. Aktuasi dapat dicapai dengan menggunakan pneumatic, hidrolik, maupun elektrik. Untuk robot yang berteknologi rendah biasanya menggunakan motor listrik karena harganya murah dan operasinya mudah dikendalikan.
2.Robot teknologi menengah
Robot teknologi menengah umumnya digunakan untuk pekerjaaan mengambil dan meletakan dan mesin pemasang & pelepas. Robot teknologi menengah memiliki kerumitan yang lebih tinggi.
Karakteristik Robot teknologi menengah :
?? Siku, Robot teknologi menengah memiliki jumlah siku yang lebih banyak dibandingkan dengan robot teknologi rendah dan memiliki batere kerja yang lebih besar. Lengan robot ini juga memiliki kekuatan manuver yang lebih untuk memanipulasi. Siku Robot teknologi menengah berjumlah 5 sampai dengan 6 pergerakan siku.
?? Beban kerja, beban kerja untuk jenis robot teknologi menengah berkisar 68 sampai dengan 150 kg. Dengan bertambahnya kemampuan beban kerja maka robot ini mampu menggantikan pekerja dalam situasi dimana mengangkat bagian yang berat secara konstan ketika diperlukan.
?? Waktu siklus, Robot teknologi menengah memiliki waktu siklus yaitu : dalam pergerakan siku sepanjang 25 sampai dengan 65 dapat ditempuh dalam waktu 1,0 Sekon. Semakin tinggi kompleksitas pekerjaan dan makin berat beban kerja yang diberikan maka makin bersar pula nilai waktu siklus yang diperoleh.
?? Ketelitian, dengan bertambahnya jumlah siku akan juga berpengaruh dengan meningkatnya ketelitian. Untuk robot teknologi menengah ketelitiannya berkisar 0,2 sampai dengan 1,3 mm.
?? Aktuasi, Untuk robot yang berteknologi menengah digerakkan oleh 2 tipe motor yaitu: listrik atau hidrolik. Alasan menggunakan 2 tipe motor karena beban kerja yang berat.
3.Robot teknologi tinggi
Robot teknologi rendah digunakan dalam lingkungan industri untuk pekerjaaan yang kompleksitasnya tinggi.
Karakteristik Robot teknologi tinggi :
?? Siku, memiliki 8 sampai dengan 10 pergerakan siku dan biasanya robot teknologi tinggi memiliki jenis pekerjaan yang komplek dan manuver gerakan yang beragam.
?? Beban kerja, beban kerja untuk jenis robot teknologi tinggi berkisar 150 sampai dengan 250 kg.
?? Waktu siklus, karena bertambahnya gerakan dan kompleksitas kerja yang tinggi maka Waktu siklus untuk robot teknologi tinggi berkisar : 10 sampai dengan 25 Sekon.
?? Ketelitian, dengan bertambahnya jumlah siku akan juga berpengaruh dengan meningkatnya ketelitian. Untuk robot teknologi tinggi ketelitiannya berkisar 1,5 sampai dengan 3,0 mm.
?? Aktuasi, Untuk robot yang berteknologi tinggi biasanya digerakkan oleh 3 tipe aktuator motor yaitu: listrik, hidrolik dan pneumatik.
2.1. Geometri Robot dan Istilah-Istilahnya
Degrees Of Freedom (DOF) adalah setiap titik sumbu gerakan mekanik pada robot, tidak terhitung untuk End Effector.
Degrees Of Movement (DOM) adalah kebebasan / kemampuan untuk melakukan sebauh gerakan.
Sebagai contoh, robot dengan 6 derajat kebebasan :
1. Base Rotation (dudukan untuk berputar)
2. Shoulder Flex (lengan atas / pundak)
3. Elbow Flex (lengan bawah)
4. Wrist Pitch (pergelangan angguk)
5. Wrist Yaw (pergelangan sisi)
6. Wrist Roll (pergelangan putar)
2.2. Joint Dan Link
Joint memungkinkan terjadinya gerakan pada dua bagian tubuh robot, sedangkan Link menghubungkan tiap-tiap joint.
2.3. Tipe-tipe Joint
1. Linear Joint
Gerakan antara In & Out, link adalah gerakan linear (tipe L-Joint).
2. Orthogonal Joint
Ini juga Linear Joint. Tetapi antara In & Out, Link-nya saling tegak lurus (tipe O-Joint).
3. Rotational Joint
Merupakan penghubung dimana perputaran terjadi tegak lurus terhadap In & Out Link (tipe R-Joint).
4. Twisting Joint
Mengakibatkan gerakan berputar, tapi putaran pararel dengan In & Out Link (tipe T-Joint).
5. Revolving Joint
Input Link, pararel dengan axis perputaran dari joint. Output tegak lurus dengan putaran.
2.4. Robot Konfigurasi
Dikarenakan robot mempunyai bermacam-macam bentuk dan ukuran, sehingga memiliki beragam kemampuan gerakan. Secara fisik, ada beberapa konfigurasi yang dapat dibentuk. Yaitu,
1. Konfigurasi Koordinat Kartesian
Sistem koordinat kartesian berbasis akan 3 sumbu atau bidang, yaitu sumbu x, y dan z.
2. Konfigurasi Koordinat Silinder
Sistem koordinat silinder memiliki 3 derajat kebebasan (DOF) atau 3 axis, yang terdiri dari ? (theta) mewakili sumbu putar, sumbu z mewakili gerakan naik-turun serta sumbu R yang mewakili gerakan memanjang atau memendek.
3. Konfigurasi Koordinat Polar
Konfigurasi koordinat polar/simetrikal juga memiliki 3 sumbu yaitu ? (theta), � (beta), dan R. dikatakan system simetrikal karena ruang gerakdari robot merupakan sphere (bola).
4. Sistem Koordinat Articulate
Sistem koordinat articulate didefinisikan dengan 3 sumbu, yakni ? (theta), upper arm (w) dan elbow (U). Sumbu ini memberikan ke-fleksibelan lebih besar.
5. SCARA ( Selective Compliance Assembly Robot Arm)
Sistem sumbu yang mirip koordinat Articulate tetapi berbasis pada gerakan horizontal. Memiliki kemampuan untuk �insektion�, salah satu sistem sumbu yang mungkin dari SCARA adalah seperti pada gambar di bawah ini.
2.5. Spesifikasi Teknis Yang Lain
Sebagai tambahan konfigurasi fisik dari robot dan kemampuan gerak dasar, ada beberapa sepesifikasi teknik yang lain dimana menjelaskan tentang efesiensi dan efektivitas dalam unjuk kerja pada robot.
Beberapa spesifik teknik adalah sebagai berikut :
� Work Volume (area kerja)
� Precision Of Movement ( keakuratan gerak)
� Speed Of Movement (kecepatan gerak)
� Weight Carrying Capacity (daya angkat beban)
� Type Of Drive System (jenis pengerak)
2.6. Work Volume
Arti kata Work Volume (area kerja) mengacu pada dimana robot itu dapat bekerja. Secara teknis dapat dikatakan adalah dimana ujung bagian masih digerakkan di bawah control.
Work Volume diperhitungkan dari :
� Konfigurasi Fisik
� Ukuran
� Jangkauan Lengan
� Hubungan / Joint Manipulator
Fungsi mengetahui Work Volume :
� Lay Out
� Waktu Produksi
� Area Kerja dan Safety
� Program
2.7. Precision Of Movement
Ada tiga jenis kategori pada keakuratan gerakan dari ujung robot pada suatu penerapan , yaitu :
� Spatial Resolution
Dapat diartikan sebagai gerakan terkecil yang masih dapat dikontrol oleh si pemrogram, sehingga spatial resolution adalah jumlah dari resolusi control dengan ketidak akuratan mekanik.
� Accuracy (akurasi)
adalah kemampuan dari ujung robot untuk mencapai titik yang dituju. Dengan kata lain akurasi adalah setengah resolusi spatial.
� Repeatability (pengulangan)
Adalah kemampuan dari ujung robot untuk mencapai titik yang sebelumnya dikontrol. Repeatability umumnya lebih kecil dari akurasi.
2.8. Weight Carrying Capacity
Adalah kemampuan robot untuk memindahkan beban. Merupakan faktor untuk berbagai macam keperluan, yaitu :
� Jenis tugas
� Jenis barang
� Produktivitas
2.9. Type Of Drive System
Ada tiga jenis dasar penggerak robot, yaitu :
� Hydraulic
Menggunakan fluida / oli, kurang dalam segi kebersihan, beresiko kebakaran.
� Pneumatic
Menggunakan tekaanan udara merupakan jenis yang termurah, terpraktis dan fixed points.
� Electric
Yang dimaksud adalah motor listrik. Ada dua jenis motor, yaitu motor DC dan motor stepper. Ciri khasnya adalah kecepatan.
Selain penggerak di atas, untuk mencapai presisi, kecepatan serta gerakan yang diinginkan, robot selalu dilengkapi dengan gear dan cam.
2.10. End Effectors
Memiliki tujuan untuk melaksanakan tugas tertentu. Faktor-faktor yang penting dalam end effector adalah sebagai berikut :
� Tugas
� Design
� Kontrol program
� Ukuran area kerja
� Waktu siklus
� Keselamatan kerja
Jenis end effector dapat dikelompokkan dalam dua jenis yaitu
� Gripper
� Tooling
Jenis-Jenis Gripper :
� Mechanical Gripper
Fungsi : Untuk menjepit objek
Tipe : Inside � Outside
Driver : Gear � Pneumatic
Perhitungan : Ukuran, gaya, kecepatan dan CG
� Vaccum Gripper
Fungsi : Permukaan halus dan rapuh
Tipe : Single - Double
Driver : Pneumatic
Perhitungan : Daya hisap, luas �cups�, tipe permukaan
� Vaccum Gripper
Fungsi : Permukaan datar dan metal
Tipe : Single - Double
Driver : Electric
Perhitungan : Beban, panas dan arus listrik
Jenis-Jenis Tooling :
� Drilling
� Painting
� Welding
� Surfacing
3.1. Jenis Robot Control
Ada beberapa jenis pengatur gerakan pada robot, diantaranya :
1. Limite Sequence Robot
Ciri � ciri : - Paling sederhana
- Paling murah
- umumnya menggunakan driver pneumatic
- Operasinya Pick & Place
2. Point to Point
Ciri - ciri : - Lebih canggih dari Limite Sequence Robot
- Menyimpan titik-titik dari langkah robot
- Menggunakan driver hydraulic
- Motor elektronik
3. Countouring
Ciri � ciri : - Peningkatan Point to Point
- Speed & Countour
- Menggunakan driver hydraulic
4. Line Tracker
Ciri � ciri : - Untuk benda bergerak
- Senior dan program
- Menggunakan driver hydraulic
5. Intelligent Robot
Ciri � ciri : - Dapat bereaksi dengan lingkungan
- Dapat mengambil keputusan
- Advance I/O
- Advance sensor
3.2. Bagian-Bagian Pada Kontrol Robot
Kontrol pada robot dapat dikelompokan dari level rendah, menengah dan tinggi. Secara detail adalah sebagai berikut :
� Low Technology Controllers
Mungkin dapat diprogram untuk praktis atau tidak praktis. Tidak ada internal memory amp.
� Medium Technology Controllers
Mempunyai 2 sampai 4 sumbu bergerak dan memiliki mikroprosesor serta memori (terbatas). Tetapi I/O-nya terbatas, delay setiap gerakan serta dapat diprogram jika kerja telah lengkap.
� High Technology Controllers
Memiliki memori yang besar serta punya mikroprosesor dan co-mikroprosesor. Bermacam-macam I/O, re-program dalam waktu singkat. Mempunyai sampai dengan 9 axis. Dalam kontrolernya ada 5 bagian penting, yaitu Power Supply, Interface, Axis Drive Board, Option Boards dan Mikroprosesor.
3.3. Sensor
Sensor pada robot industri ada dua kategori, yaitu :
� Internal Sensor
Digunakan untuk mengontrol posisi, kecermatan dan lain-lain. Contohnya adalah potensiometer, optical encoder.
� External Sensor
Digunakan untuk mengontrol dan mengkoordinasi robot dengan environment. Contohnya adalah switch sentuh, infra merah.
Menurut jenis dan fungsinya dapat dilihat beberapa tipe sensor di bawah ini :
� Kontak Sensor
Dapat digunakan untuk mendeteksi kontak atau gaya. Ada dua jenis yaitu Touch Sensor dan Stress / Force Sensor.
� Proximity Sensor
Jika jarak antara obyek dan sensor dekat. Misalnya untk mengetahui jarak dari objek.
� Optical Sensor
Untuk mengetahui ada atau tidaknya suatu barang.
� Vision Sensor
Untuk mendefinisikan benda, alignment dan inspection.
� Voice Sensor
Untuk mengenali jenis benda dan melakukan perintah lewat suara.
Dan masih banyak jenis-jenis sensor lainnya. Biasanya sensor digunakan untuk pengukuran kondisi fisis, seperti temperature, tekanan, aliran listrik dan lain-lain.
Robot sangat bermanfaat untuk :
� Industri / Manufakturing
� Transportasi
� Lingkungan berbahaya
� Explorasi
� Layanan Personal
� Menbantu Manusia
Di sini akan mengulas bagaimana robot diaplikasikan pada industri. Pertama kita lihat kondisi pada industri sehingga diperlukan robot, yaitu :
� Kondisi yang berbahaya
� Pekerjaan yang berulang dan membosankan
� Bagian yang sulit dibawa
� Operasi dengan banyak shift
General Electric Co. memberikan kriteria untuk survey penggunaan robot, yaitu :
� Operasi berulang dan sederhana dibutuhkan
� Cycle Time lebih besar dari 5 detik
� Part dapat dipindahkan pada lokasi dan orientasi tepat
� Berat part memadai
� Satu atau dua orang dapat digantikan dalam 24 jam
Aplikasi robot pada industri :
1. Material transfer
� Pick & Place
� Palleting
� Depalletizing
� Line Tracking
2. Machine loading
� Die Casting
� Injection (plastic) molding
� Transfer (plastic) molding
� Hot forging
� Up setting or upset forging
� Stamping press operation
� Machining operation
3. Welding
� Spot welding
� Arc welding
4. Spray coating
5. Processing operations
� Finishing
� Bubut
6. Assembly
7. Inspection
AIBO merupakan singkatan dari AI roBOt, yang artinya robot dengan intelejensia buatan. Di jepang sendiri, "aibo" berarti sahabat. Versi terbaru dari robot anjing AIBO hadir memberikan hiburan dengan desain yang futuristik, AIBO ERS-220. Robot ini mempunyai 16 motor yang memungkinkannya dapat berjalan, bermain bola, duduk, dan berbaring. Lalu dengan sensor penglihatan dan pendengaran, 21 lampu mengelilingi bagian kepala, dan dibagian atas kepala terdapat lampu yang mengekspresikan berbagai emosi dan insting untuk menghibur pemiliknya. ERS-220 memiliki kemapuan wireless LAN sehingga kita dapat mengedalikan dari jauh.
ASIMO adalah singkatan dari Advanced Step in Innovative Mobility dan telah datang ke Jakarta pada tanggal 19-27 Juli yang lalu di pameran Gaikindo.
Dengan tinggi 120 cm, robot ini memiliki sistem komputerisasi dan sensor-sensor yang dapat mengatur setiap gerakannya dan memungkinkan bertingkah laku seperti gerakan manusia. ASIMO dapat melangkah naik dan turun tangga, melambaikan tangan, melakukan langkah dansa, serta berbicara dalam berbagai bahasa.
Pengembangan teknologi robotika mendapat perhatian dari para peneliti Jepang, bahkan mereka juga meminta pemerintahnya untuk melakukan investasi, dengan tujuan di beberapa tahun mendatang dapat diciptakan mesin yang memiliki intelejensia buatan layaknya anak kecil.
Insinyur Honda menciptakan ASIMO dengan 26 derajat Kebebasan yang membantu berjalan dan melaksanakan banyak tugas manusia.
Satu derajat Kebebasan adalah kemampuan untuk bergerak ke kiri dan ke kanan atau ke atas dan ke bawah. Derajat kebebasan ini dibuat seperti halnya sambungan otot pada manusia untuk pergerakan yang maksimum dan fleksibel.
ASIMO mempunyai dua derajat Kebebasan pada leher nya, enam pada setiap lengannya dan enam pada setiap kakinya.
Material pada badannya, adalah struktur magnesium alloy, dikombinasikan dengan komputer kuat dalam ransel dipunggungnya dan 26 servo motor di seluruh badannya untuk membantu ASIMO berjalan dan bergerak dengan lembut dengan mudah.
ASIMO dirancang untuk beroperasi di lingkungan kita, di mana kita harus menjangkau sesuatu, mengambil sesuatu dan melakukan navigasi untuk berjalan berkeliling,serta memanjat tangga misalnya. itu adalah mengapa ASIMO mempunyai dua lengan dan dua kaki sering dipanggil dengan robot humanoid.
Sesungguhnya, ASIMO hanyalah robot humanoid yang dapat berjalan dengan bebas dan memanjat tangga. Kemampuan dasar Ini adalah penting, sebab lingkungan kita yang penuh dengan permukaan tidak seimbang, rintangan dan tangga rumah, untuk dapat mampu dengan mudah berfungsi dan dapat membantu manusia.
3.Robot Terbang Terkecil Hadir di Jepang
Robot mungil yang bisa terbang dan dikendalikan tanpa kabel
Seiko Epson Corp hari Rabu (18/8) memperkenalkan robot terbang mikro, yang merupakan robot terbang termungil dan paling ringan di dunia. Robot yang merupakan pengembangan model sebelumnya ini bisa dikendalikan dari jauh menggunakan komputer secara wireless (menggunakan Bluetooth), dan dilengkapi kamera kecil yang mampu mengirimkan foto-foto tanpa perlu bantuan kabel.
Robot terbang kecil bernama Micro Flying Robot ini diharapkan bisa dipakai dalam berbagai bidang, misalnya untuk melakukan pengamatan dan pencarian di wilayah-wilayah sempit maupun daerah berbahaya, kata Epson.
Robot terbang yang berbentuk seperti helikopter mini ini dilengkapi microcontroller 32-bit dan dua motor ultrasonik berukuran kecil guna memutar baling-baling dalam dua arah berbeda sehingga robot bisa terbang.
Model baru yang lebarnya 136 milimeter, tinggi 85 mm dan berat 12,3 gram dengan baterai (8,6 gram tanpa baterai) ini akan dipamerkan di Tokyo International Forum tanggal 27-30 Agustus mendatang. Saat ini sang robot baru bisa terbang selama tiga menit. Namun perusahaan pembuatnya berencana mengembangkan kemampuannya sehingga ia bisa digunakan untuk tugas-tugas nyata.
Adapun Micro Flying Robot sebenarnya adalah penerus robot terbang sebelumnya yang diperkenalkan November lalu. Robot terdahulu memiliki keterbatasan terbang karena ia harus disambungkan dengan sumber tenaga menggunakan kabel dan harus berada dalam jangkauan mata pengendali saat terbang.

Jumat, 28 Mei 2010


Sebelum melakukan usaha cuci sepeda motor ini, maka perlu dilakukan analisa keekonomian dengan kriteria sebagai berikut :
1. Usaha cuci sepeda motor yang dilakukan dengan memakai tempat usaha dirumah sendiri dengan proses kerja menggunakan peralatan minimal, standar maupun lengkap dengan tenaga kerja satu dan dua orang.

2. Usaha cuci sepeda motor yang dilakukan dengan memakai tempat usaha yang disewa atau kontrak dengan proses kerja menggunakan peralatan minimal, standar maupun lengkap dengan tenaga kerja satu dan dua orang.
Kriteria 1.
Dari uraian tersebut diatas, maka investasi yang diperlukan untuk ketiga proses kerja tersebut dapat dilihat pada tabel dibawah ini.
URAIAN BIAYA Proses kerja dengan peralatan
Minimal Standar Lengkap
Renovasi tempat & meja kursi
Pompa sancin & perlengkapan
Snow wash tank
Air compressor
Hydraulic motor lift 1.250.000.
- 1.250.000.
- 1.500.000.
J U M L A H 3.500.000. 8.000.000. 15.750.000.
Apabila hari kerja adalah 6 hari/minggu, 1 tahun adalah 52 minggu, maka jumlah hari kerja per tahun = 6 x 52 = 312 hari, dibulatkan 300 hari kerja per tahun karena adanya hari libur.
Apabila usia pakai semua peralatan adalah 5 tahun dan nilai sisa peralatan sesudah usia pakai adalah 10 %, maka biaya penyusutan peralatan adalah :
URAIAN BIAYA Proses kerja dengan peralatan
Minimal Standar Lengkap
Biaya penyusutan alat/hari
Biaya penyusutan alat/bulan 2.333.
58.333. 5.333.
133.333. 10.500.
Apabila kecepatan mencuci sepeda motor diasumsikan 30 menit, jam kerja adalah dari jam 08.00 s/d 17.00 dengan istirahat 1 jam dan efisiensi waktu dimisalkan 90%, maka maksimum jumlah sepeda motor yang dapat dilayani satu tenaga kerja dalam satu hari adalah 0,9 x 8 x 60 : 30= 14,4 dibulatkan 15 sepeda motor.
Penggunaan bahan untuk satu kali cuci sepeda motor adalah :
Snow wash samphoo = 15 cc = Rp 120./sepeda motor.
Pompa sancin dan kompresor masing-masing digerakkan oleh motor bensin 3,5 PK. Diperkirakan setiap mencuci satu unit sepeda motor, pompa dioperasikan selama 12 menit dan kompresor dioperasikan selama 6 menit.
Pemakaian BBM perjam adalah = 0,75 x 0,18 x 3,5 x 5.000. = Rp 2.363./jam.
Biaya operasi pompa = 12/60 x Rp 2.363. = Rp 480./sepeda motor.
Biaya operasi kompresor adalah = 6/60 x Rp 2.363. = Rp 240./sepeda motor.
Dengan demikian potensi keuntungan perbulan dari usaha ini dengan satu tenaga kerja dapat dihitung seperti pada tabel dibawah ini.
URAIAN BIAYA Proses kerja dengan peralatan
Minimal Standar Lengkap
Potensi penerimaan 2.250.000. 2.250.000. 2.250.000
Biaya operasi :
Biaya tenaga kerja
Biaya listrik dan air
Biaya penyusutan peralatan
Snow wash samphoo
BBM pompa sancin
BBM kompressor -
0. -
90.000. -
Jumlah biaya operasi 1.003.333. 1.168.333. 1.297.500.
Potensi keuntungan 1.246.667. 1.081.667. 952.500.
Break Even Point (bulan) 2,8 7,4 16,5
Analisa sensitivitas usaha ini dapat dilihat dari tabel dibawah ini. Analisa ini memberikan pengertian bahwa dengan investasi yang telah dinanamkan sesuai dengan proses kerja yang akan dipakai, dan dengan asumsi-asumsi yang kita tetapkan, dapat diperhitungkan nilai biaya yang dikeluarkan setiap hari. Selanjutnya dengan nilai tersebut apabila harga jasa usaha cuci sepeda motor ini ditetapkan maka akan dapat dihitung berapa sepeda motor minimum dalam satuan waktu (bisa harian, mingguan atau bulanan) yang harus masuk agar usaha ini tidak merugi. Dengan demikian apabila nilai tersebut tidak terpenuhi dapat dilakukan evaluasi apakah harga yang ditetapkan terlalu rendah atau jumlah pelanggan yang datang jauh dibawah asumsi yang telah ditetapkan sehingga perlu dilakukan promosi dsb.
URAIAN BIAYA Proses kerja dengan peralatan
Minimal Standar Lengkap
Biaya operasional/bulan
Biaya operasional/hari 1.003.333.
40.133. 1.168.333.
46.733. 1.297.500.
Biaya cuci sepeda motor 6.000. 6.000. 6.000.
Minimum sepeda motor yang dicuci/hari agar tidak merugi 6,7 7,8 8,7
Dibulatkan 7 8 9
Satu unit pompa sancin bisa diatur untuk melayani dua pekerja, sehingga apabila dipakai dua orang tenaga kerja, maka maksimum jumlah sepeda motor yang dapat dilayani menjadi 30 buah sepeda motor/hari, sehingga potensi keuntungan dari usaha ini adalah sebagai berikut :
URAIAN BIAYA Proses kerja dengan peralatan
Minimal Standar Lengkap
Potensi penerimaan 4.500.000. 4.500.000. 4.500.000.
Biaya operasi :
Biaya tenaga kerja
Biaya listrik dan air
Biaya penyusutan peralatan
Snow wash samphoo
BBM pompa sancin
BBM kompressor -
0. -
180.000. -
Jumlah biaya operasi 1.858.333. 2.113.333. 2.242.500.
Potensi keuntungan 2.641.667. 2.386.667. 2.257.500.
Break Even Point (bulan) 1,3 3,4 6,9
URAIAN BIAYA Proses kerja dengan peralatan
Minimal Standar Lengkap
Biaya operasional/bulan
Biaya operasional/hari 1.858.333.
74.333. 2.113.333.
84.533. 2.242.500.
Biaya cuci sepeda motor 6.000. 6.000. 6.000.
Minimum sepeda motor yang dicuci/hari agar tidak merugi 12,4 14 14,9
Dibulatkan 13 14 15
Demikian analisa usaha cuci sepeda motor untuk Kriteria pertama

Kriteria 2.
Apabila usaha cuci sepeda motor dilakukan dengan memakai tempat usaha yang disewa atau kontrak dengan proses kerja menggunakan peralatan minimal, standar maupun lengkap dengan tenaga kerja satu dan dua orang, maka Analisa usaha untuk ketiga proses kerja tersebut dapat dilihat pada tabel-tabel dibawah ini :
URAIAN BIAYA Proses kerja dengan peralatan
Minimal Standar Lengkap
Sewa & renovasi tempat usaha.
Pengadaan meja kursi.
Pompa sancin & perlengkapan.
Snow wash tank.
Air compressor.
Hydraulic motor lift 6.000.000.
- 6.000.000.
- 6.000.000.
J U M L A H 9.000.000. 13.500.000. 21.000.000.
URAIAN BIAYA Proses kerja dengan peralatan
Minimal Standar Lengkap
Biaya penyusutan alat/hari
Biaya penyusutan alat/bulan 2.000.
50.000. 5.000.
125.000. 10.000.
URAIAN BIAYA Proses kerja dengan peralatan
Minimal Standar Lengkap
Potensi penerimaan 2.250.000. 2.250.000. 2.250.000.
Biaya operasi :
Sewa tempat.
Biaya tenaga kerja.
Biaya listrik dan air.
Biaya penyusutan peralatan.
Snow wash samphoo.
BBM pompa sancin.
BBM kompressor. -
0. -
90.000. -
Jumlah biaya operasi 1.495.000. 1.660.000. 1.785.000.
Potensi keuntungan 755.000. 590.000. 465.000.
Break Even Point (bulan) 11,9 22,9 45,2
URAIAN BIAYA Proses kerja dengan peralatan
Minimal Standar Lengkap
Biaya operasional/bulan.
Biaya operasional/hari. 1.495.000.
59.800. 1.660.000.
66.400. 1.785.000.
Biaya cuci sepeda motor 6.000. 6.000. 6.000.
Minimum sepeda motor yang dicuci/hari agar tidak merugi 10,0 11,1 11,9
Dibulatkan 10 11 12
Apabila dipakai dua orang tenaga kerja, maka maksimum jumlah sepeda motor yang dapat dilayani adalah 30 sepeda motor/hari, sehingga potensi keuntungan dari usaha ini adalah sebagai berikut :
URAIAN BIAYA Proses kerja dengan peralatan
Minimal Standar Lengkap
Potensi penerimaan 4.500.000. 4.500.000. 4.500.000
Biaya operasi :
Sewa tempat.
Biaya tenaga kerja.
Biaya listrik dan air.
Biaya penyusutan peralatan.
Snow wash samphoo.
BBM pompa sancin.
BBM kompressor. -
0. -
180.000. -
Jumlah biaya operasi 2.350.000. 2.605.000. 2.730.000.
Potensi keuntungan 2.150.000. 1.895.000. 1.770.000.
Break Even Point (bulan) 4,2 7,1 11,9
URAIAN BIAYA Proses kerja dengan peralatan
Minimal Standar Lengkap
Biaya operasional/bulan.
Biaya operasional/hari. 2.350.000.
94.000. 2.605.000.
104.200. 2.730.000.
Biaya cuci sepeda motor 6.000. 6.000. 6.000.
Minimum sepeda motor yang dicuci/hari agar tidak merugi 15,7 17,4 18,2
Dibulatkan 16 18 19
Dengan analisa seperti tersebut diatas maka bagi mereka yang akan memulai usaha cuci sepeda motor ini dapat menentukan opsi mana yang akan dilaksanakan sehingga dapat melakukan langkah-langkah persiapan dengan sebaik-baiknya. Kami telah berusaha agar data/asumsi yang kami sampaikan ini seaktual mungkin, namun data yang paling tepat adalah data yang ada dilapangan, sehingga dengan data tersebut nantinya para pelaku usaha cuci sepeda motor ini dapat melakukan analisa ulang sesuai dengan data lapangan yang didapat. Selanjutnya hasil dari analisa ulang itulah yang dijadikan pedoman dalam menjalankan usaha cuci sepeda motor yang dilaksanakan itu.


Untuk melaksanakan suatu kegiatan usaha, sudah tentu persiapan pertama dan utama adalah modal usaha, dan hal ini akan memunculkan pertanyaan berapakah modal usaha yang diperlukan? Agar supaya dapat memperkirakan modal usaha yang harus disediakan, maka harus diketahui semua prasarana yang diperlukan untuk melaksanakan usaha cuci sepeda motor sebagai berikut :

1. Persiapan tempat usaha :
Perlu dilakukan analisa dan pertimbangan secara matang terhadap pemilihan tempat usaha karena sangat menentukan sukses tidak prospek usaha anda.
Sebelum menentukan tempat usaha pilih proses kerja mana yang akan digunakan, lakukan analisa dengan membandingkan keuntungan dan kerugian dari ketiga proses kerja tersebut sesuai dengan kondisi anda.

Tempat usaha yang diperlukan paling tidak mempunyai space 3 x 6 meter yang dibagi menjadi tiga bagian yaitu ruang tunggu pelanggan serta ruang pencucian dan ruang pengeringan yang diberi pemisah (misalnya dengan korden plastik) dan disesuaikan dengan peralatan yang akan dipergunakan.
Apabila proses kerja pertama yang akan digunakan, maka cukup hanya menyediakan fasilitas pipa air dari tempat penampungan air menuju pompa sancin yang akan dipergunakan.
Apabila proses kerja kedua yang akan digunakan, harus ada dua sistim perpipaan yaitu pipa air untuk memasok pompa sancin dan snow tank dan pipa udara untuk mengalirkan udara dari kompressor ke snow tank.
Untuk proses kerja pertama dan kedua diperlukan servis pit bisa berupa pasangan batu, konstruksi plat besi atau cukup dengan ganjal dari kayu.
Apabila proses kerja ketiga yang akan digunakan, maka harus ada dua sistim perpipaan yaitu pipa air untuk memasok pompa sancin dan snow tank dan pipa udara untuk mengalirkan udara dari kompressor ke snow tank dan ke-hydraulic motor lift.
Perlu dibuat gambar rencana penempatan semua peralatan yang akan digunakan untuk membuat rencana perpipaan serta menggali lubang untuk menempatkan silinder hydraulic motor lift.
Dengan kondisi seperti tersebut diatas untuk dikota-kota besar maka sewa tempat usaha berikut renovasinya sangat variatif dan tergantung lokasi, sehingga bisa mencapai Rp 5.000.000,- sampai Rp 7.500.000,- per tahun, akan lebih baik atau ekonomis kalau bisa menggunakan rumah sendiri sebagai tempat usaha apabila memungkinkan. Selain itu ruang tunggu perlu dilengkapi dengan satu stel meja kursi kerja untuk administrasi dan beberapa buah kusri untuk para pelangan.
2. Persiapan peralatan kerja :
Persiapan ini meliputi pemilihan dan pengadaan peralatan sesuai dengan proses kerja yang dipilih.
Apabila dipilih proses kerja dengan peralatan minimal, maka hanya diperlukan peralatan pompa sancin, tanki untuk menyimpan air (dapat berupa drum atau gentong plastik) dan sistim perpipaan air yang cukup dengan menggunakan selang plastik atau karet.
Kapasitas pompa cukup sekitar 10-20 l/menit, jangan terlalu besar karena boros air, sedangkan penggeraknya bisa berupa motor listrik atau motor bensin. Apabila digerakkan dengan motor listrik daya yang diperlukan hanya sekitar 750-900 watt tapi yang digerakkan dengan motor bensin motor penggeraknya bisa 3,5 hingga 5 PK, dan makin besar motor penggeraknya makin boros bahan bakarnya.
Dipasaran harga pompa sancin dengan penggerak motor listrik maupun penggerak motor bensin relatif tidak beda terlalu jauh, kalau memilih dengan penggerak motor bensin pilihlah yang buatan Jepang karena ketersediaan suku cadangnya lebih terjamin.
Dipasaran saat ini harga pompa sancin berikut spry gun dan selang sepanjang 6 meter berkisar antara Rp 2.000.000,- sampai Rp 3.000.000,- sedangkan drum atau gentong plastik untuk menampung air harganya relatif tidak terlalu mahal. Kalau mau tahu harga yang lebih up to date bisa browsing di internet, gunakan search engine masukkan “peralatan cuci motor” dan lihat berapa banyak yang muncul sehingga mungkin anda malah jadi bingung, atau masuk saja kesitus kemudian klik otomotif, kemudian klik lagi pemeliharaan kendaraan atau salon mobil/cuci mobil dan silahkan cari alat apa yang anda perlukan. Gambar-gambar inipun berasal dari iklan-iklan tersebut.
Apabila yang dipilih adalah proses kerja dengan peralatan standar, maka diperlukan tambahan peralatan berupa snow wash tank dan kompressor.
Harga snow wash tank tergantung dari kapasitas dan bahannya, dimulai dari kapasitas 15 liter sampai 80 liter, dengan bahan plat biasa atau stainless steel. Snow tank kapasitas 15 liter dengan bahan plat biasa harganya tidak sampai Rp 1.000.000,- sedangkan yang kapasitas 80 liter dengan bahan stailess steel bisa mencapai Rp 3.000.000,- sudah termasuk selang sepanjang 6 meter dan satu buah nozzle gun.
Pada proses kerja kedua selain snow tank juga diperlukan kompressor, untuk kompressor sebaiknya pilih kapasitas 1 sampai 2 PK dengan tanki minimum 75 liter, dengan kapasitas tersebut apabila dikemudian hari ada rencana melebarka usaha dengan menggunakan hydraulic motor lift atau kerja sama dengan bengkel tambal ban, kapasitas tersebut sudah memenuhi.
Sama seperti pompa sancin penggerak kompressor bisa motor listrik atau motor bensin, tetapi yang paling umum adalah dengan penggerak motor bensin 3,5 hingga 5 PK. Apabila menggunakan penggerak motor bensin sebaiknya motor penggerak kompressor dan pompa sancin mempunyai merek dan model yang sama untuk memudahkan pemeliharaannya. Harga kompressor kapasitas ini juga berfariasi tergantung mereknya, namun secara umum berkisar antara Rp 3.000.000,- sampai Rp 5.000.000,- belum termasuk selang dan nozzle sprayer.
Pada saat ini dipasaran tersedia pula pompa sancin dan kompressor yang digerakkan oleh satu motor bensin yang diatur secara bergantian.
Apabila proses kerja dengan peralatan lengkap yang dipilih, maka diperlukan tambahan peralatan berupa hydraulic motor lift yang harga per unitnya berkisar antara Rp 5.000.000,- sampai Rp 7.500.000,- buatan lokal sedangkan yang import bisa mencapai Rp 9.000.000,- Dimana harga tersebut belum termasuk transport dan biaya pemasangan.
3. Pengadaan bahan operasional :
Adapun bahan operasional utama yang perlu disediakan terlebih dahulu untuk melaksanakan usaha cuci sepeda motor ini antara lain :
• Snow wash samphoo, 25 liter @ Rp 8.000/liter Rp 200.000.
• Lap kanebo, 2 buah Rp 80.000.
• Beberapa kuas, sikat, kain lap dsb. Rp 70.000.
• Sepatu karet, 1 stel Rp 50.000.
J u m l a h Rp 400.000.
Selain bahan operasional utama tersebut, bisa juga ditambahkan bahan-bahan lain seperti Body wax dan Tyre polish yang sifatnya adalah optional dan tergantung paket jasa apa yang akan anda akan tawarkan kepada konsumen.
Harga peralatan maupun bahan operasional tersebut merupakan estimasi yang kami peroleh dari internet maupun check langsung dilapangan. Meskipun demikian mungkin ada perubahan pada waktu anda belanja nantinya.
4. Persiapan tenaga kerja :
Tenaga kerja yang diperlukan adalah tenaga untuk melaksanakan pencucian sepeda motor dan tenaga kerja administrasi, tidak perlu mempunyai qualifikasi pendidikan yang tinggi karena ini adalah pekerjaan yang sederhana.
Untuk tenaga kerja pencucian, yang penting adalah rekrut tenaga kerja yang mau dan mampu melaksanakan proses pencucian sepeda motor sesuai dengan proses kerja yang telah ditentukan, mempunyai etos kerja tinggi (cara membersihkan tidak asal-asalan), bersikap konsisten artinya kadang-kadang pekerjaannya bagus tapi kadang-kadang seenaknya sendiri, bersikap sopan baik terhadap pelanggan maupun bosnya dan menurut apabila diberi penjelasan (tidak ngeyelan).
Untuk tenaga kerja administrasi mungkin bisa dilaksanakan sendiri karena tidak memerlukan pembukuan yang rumit, sekedar bisa mendukumentasikan pengeluaran dan pemasukan, khususnya pengeluaran agar tidak menyimpang dari perencanaan yang telah disusun.
5. Persiapan promosi :
Meskipun usaha yang dilaksanakan termasuk kategori kecil, akan tetapi demi suksesnya usaha yang akan dilakukan tetap diperlukan promosi atau pengenalan dilingkungan tempat usaha sebelum dilaunching. Kegiatan promosi ini bisa dilakukan dengan pengedaran slebaran, cukup didesain dengan computer sendiri ukuran ½ A4 kemudian difotocopy, memasang banner ditempat usaha, bahkan kalau perlu mengadakan prelaunching dengan harga khusus atau memberikan souvenir untuk 100 pelanggan pertama, bisa berupa gantungan kunci atau yang lain-lainnya.

Berikut alamat Online toko:

Jumat, 16 April 2010

Tips Membuka Usaha Foto Copy

Membuka usaha fotocopy gampang-gampang susah. Diperlukan usaha dan kerja keras supaya usaha kita bisa berkembang dengan baik. Berikut analisa umum sebelum membuka usaha khususnya photocopy.
1. Lokasi
Lokasi merupakan komponen komponen penting dalam suksesnya usaha. Seperti para guru marketing, yang paling penting dalam usaha adalah location, location, location. Lokasi dekat sekolah, universitas, kantor adalah lokasi yang cukup strategis.
2. Persaingan
Setelah kita dapatkan lokasi, lihatlah persaingan, jika terlalu banyak copy center d sekitar lokasi yang kita pilih, maka usaha kita akan mengalami tantangan yang

cukup berat, dimana kita tidak bisa menentukan harga semau kita.
3. Mesin fotocopy
o Apakah kita akan beli baru atau yang rekondisi?
o Apakah kita beli mesin analog atau digital?
o Apakah kita beli mesin dengan printer atau scan?
Pemilihan mesin fotocopy juga sangat penting.
Untuk pemilihan mesin fotocopy menurut saya sangat tergantung dari siapa market kita nanti dan berapa harga yang akan kita pasarkan. Kalo pelanggan kita mahasiswa, pelajar maka kualitas mungkin bukan yang utama namun harga haruslah terjangkau. Untuk mendapatkan harga produksi per lembar yang murah maka mesin rekondisi adalah pilihan yang tepat karena mesin fotocopy rekondisi jauh lebih murah.
Untuk kualitas, mesin analog memiliki kualitas yang lebih rendah dibanding digital namun mesin analog lebih murah dan lebih mudah untuk diperbaiki. Untuk mesin dengan printer dan scan ini tergantung dengan adanya permintaan di pasar. Namun mesin dengan printer dan scan hanya ada di mesin digital tapi bisa kita dapatkan mesin rekondisinya yang lebih murah.
4. Consumable & spare part
Semakin murah consumable (toner & kertas) semakin besar pula margin keuntungan kita. Untuk bersaing dengan copy center lain kita harus pintar dalam mendapatkan consumable yg murah. Uuntuk kertas kita bisa gunakan kertas plano potong. Untuk toner kita bisa gunakan toner compatible tidak harus orisinal.
Hal perlu diingat adalah, jangan karena harga kita mengorbankan kualitas, kertas plano potong kadang sangat sulit ditarik mesin fotocopy dan sering membuat paperjam.
Sedangkan toner compatible suka membuat drum tidak awet dan merusak sparepart mesin. Untuk itu harus dilakukan test satu persatu dan liat hasilnya. Untuk toner bisa dicoba beberapa jenis toner, bisa jadi pilihan jatuh pada ‘eop’, walaupun harganya lebih mahal sedikit, tapi tonernya membuat mesin jadi awet. Dengan catatan kita gunakan NP6030, kalau IR5000 gunakan toner orisinil.
5. Supplies
Modal barang seperti alat tulis dan lainnya juga sangat penting dalam menentukan besarnya keuntungan usaha copy center kita. Dapatkan barang2 tersebut dari grosir utama seperti di mangga dua atau pasar pagi. Semakin banyak anda beli, semakin murah harganya. Jika pelanggan anda mahasiswa/pelajar, alat tulis merek ‘joyko’ atau ‘kenko’ sangat cocok, karena harganya yg terjangkau
6. Layanan
Layanan yg beragam akan membuat copy center anda seperti layaknya supermarket yg menjual banyak barang. Semakin lengkap barang dan layanan anda,smakin besar keuntungan yang anda dapatkan
7. Kualitas
Jika anda tidak dapat bersaing harga, maka anda perlu bersaing dalam kualitas. Di era modern ini banyak orang yang lebih mengutamakan kualitas dibanding harga, jadi anda punya pangsa pasar yang menurut saya tidak sedikit